There was an error in this gadget

Woih Like Lah!!!

Thursday, June 8, 2017

Drama Pesbuk Waktu Maghrib

Drama Pesbuk Waktu Maghrib.

Madison Street, New York: 6.45 PM.

Masa semakin suntuk. Waktu berbuka mungkin sudah berlalu. Namun perut Idlan Khozim masih belum terisi. Mukanya pucat bibirnya kering. Matanya merah cengkung ke dalam. Kelaparan. Sudah habis bakul sampah sekitar Madison Street ini diselongkarnya. Tiada sebarang sisa makanan ditemui.

Dia berjalan menyusuri kedai mencari-cari serpihan makanan barang secebis cuma. Kaki diheret kerana tiada daya hendak melangkah. Walaupun sengsara laparnya tiada tara, puasanya tetap terjaga. Marahnya terpelihara. Burungnya dibendung walaupun setiap pagi terpaksa menengok makwe New York berskirt pendek menayangkan peha nan putih gebu dengan baju koprat sendat ke pejabat masing-masing.

Longlai langkah Idlan Khozim terhenti apabila dia terbau aroma roti semerbak Izara Aisyah menerobos ke dalam lobang hidungnya yang mancung bak seludang. Dia menoleh pantas ke arah kedai tersebut yang kini betul-betul berada si sebelah kanannya. Tersergam papan tanda bertulis. 'JOHN SUNSHINE BAKERY'.

"Tidak boleh tidak aku musti rompak kedai roti ni. Perut pun kebulor nak mampos ni."

Idlan Khozim nekad. Tetapi dia tidak ingat bahawa perbuatannya itu menyalahi hukum Allah. Puasanya akan menjadi sia-sia. Ia umpama berpuasa tetapi mengumpat. Berpuasa tapi tak sembahnyang. Berpuasa tapi menengok instagram janda anak satu dengan renungan mendalam. Ermmss...Berpuasa tapi memaki presiden FAM. Ya, puasa itu akhirnya akan menjadi sia-sia.

"Keriuuuuuuuk...keting! keting! keting!"

Pintu kedai dikuak cermat oleh Idlan Khozim. Besi yang tergantung di pintu berlaga sesama sendiri. Bernada sayu menyambut kehadiran Idlan Khozim yang berbau hapak. Secara pantas bau tungkik tersebut memenuhi ruangan kedai. Setiap mata di situ kini fokus terhadapnya. Ada yang secara spontan terus menutup hidung. Ada juga yang kelam kabut mengeluarkan telefon pintar sedia untuk merakam sebarang aksi yang mungkin akan berlaku. Kemudian post di fesbuk dengan tajuk merepek menagih tular. Idlan Khozim jadi tak tentu arah.

Dia sedar dirinya perlu bergerak pantas. Sepantas halilintar. Matanya kini fokus pada dua buku Garlic Bread Berinti Cheese Berger. Satu biji untuknya. Satu lagi untuk sahabatnya yang penuh filosofi hidup iaitu Taruddin.

Lincah bagai pelesit kote. Eh kota. Idlan Khozim menyambar dua buku roti tersebut dan melompat keluar merempuh tingkap kedai. Bersepai cermin tingkap tersebut. Dia gagal mendarat kemas kerana kekurangan tenaga. Biasanya dia akan mendarat seperti Farah Ann Hadi. Kemas dan melentik. Idlan Khozim sempat menyapu serpihan kaca yang ada di bajunya. Mencabut kaca sebesar ibu jari yang melekat di kelopak matanya. Lalu dia bingkas berlari meninggalkan kedai tersebut.

Tuan punya kedai tidak membuang masa dan segera melepaskan 5 ekor anjing  Doberman Pinschers - Anjing yang sangat pintar dan setia. Mereka akan menjadi sangat aggresif jika di provokasi, mereka menyerang jika yang dia pikir itu ada berkaitan dengan milik ataupun keluarganya.

Idlan Khozim memecut laju apabila tersedar 5 ekor anjing sedang mengejarnya. Dia melintas jalan yang sesak tanpa menoleh kiri dan kanan. Lalu sebuah teksi melanggarnya. Mujur Idlan Khozim lincah. Mengapungkan berat badannya dengan graviti bumi supaya impak perlanggaran itu tidak teruk. Badannya tergolek ke belakang kereta. 5 ekor anjing tersebut masih memburunya sambil menyalak sakan.

"Kong! kong! kong!"

Idlan Khozim masih berlari kencang diekori rapat sekompolan anjing. Lebih kurang 5 langkah di hadapan Idlan Khozim ternampak putung rokok yang masih berapi di atas lantai. Apabila menghampiri putung tersebut beliau pantas menguisnya dengan tapak kaki lalu putung rokok itu melayang laju ke arah belakang dan tepat masuk ke dalam mulut salah seekor anjing Doberman itu. Ia tecekik dan mati sekelip mata. Padan.

4 ekor anjing yang lain terpinga-pinga melihat kawannya yang mati secara tiba-tiba. Namun mereka tetap meneruskan buruan selepas bagaikan terkena 'pause' selama dua saat. Langkah anjing berempat diatur seragam. Rahang masing-masing berjuntaian dengan air liur.

"Kong! Kong! Kong!"

Anjing berempat bernada garang dan lapar. Pantang mereka kedai roti tuannya dirompak. Jiwa sentimental sang anjing jangan diusik. Jangan berani dibuat gurau. Kelak membawa musibah dan padah.

Menyelinap lincah di celah-celah keramaian manusia ialah Idlan Khozim. Tenaganya mencanak naik secara luar biasa walaupun sedang berpuasa. Mungkin disebabkan motivasi ingin menyelamatkan nyawanya dari sakaratul sang anjing.

"Excuse me. Excuse me."

Idlan Khozim memohon laluan. Santun Melayu masih menjadi keutamaannya. Serta-merta laluannya dikuak. Di hadapannya kini ada sebuah bakul sampah. Apabila diamati secara teliti ia siap sekali dengan penutupnya. Akal Idlan Khozim pantas berfikir. Dicapainya penutup bakul sampah itu lalu dilempar ke belakang sambil dia meloncat dua pusingan di udara agar lontaran itu menjadi lebih kuat laju dan padu. Dilepaskan dengan hayunan penuh tenaga.

"Zuuuuuuup! Tang! Tang!"

Sasarannya tepat mengenai kepala dua ekor anjing rakus itu. Serta-merta ia koma di tempat kejadian. Beberapa warga New York yang berada di situ pantas mengeluarkan telefon pintar masing-masing dan mula merakam gambar anjing mati. Tak jauh beza benaknya otak orang putih dengan kita. Sama sahaja. Nampak orang mati rakam. Nampak orang eksiden rakam. Orang bergaduh rakam. Rakam dulu dan sebarkan. Lerai dan tolong itu kemudian. Yang penting berapa like dah share yang boleh dikumpul. Untung-untung boleh masuk Siakap Anjeng.

"Alhamdulillah..tinggal lagi dua ekor."

Lega kesyukuran dilafazkan oleh Idlan Khozim hanya di dalam hati. Lariannya masih kemas. Namun dua ekor anjing yang masih hidup itu cergas mengejarnya. Amarah dan dendam sang anjing makin meluap-luap.

"Pop!"

Malangnya Idlan Khozim secara tiba-tiba mengalami kecederaan belakang peha. Bunyi 'pop' itulah yang paling dia takuti. 5 tahun tidak berlari secara serius benar-benar membawa petaka. Tidak mampu memecut lagi Idlan Khozim membelok ke kiri yang membawanya kepada lorong mati.

Idlan Khozim berasa kaget tak tentu arah. Di hadapannya tiada jalan keluar dari cengkaman sang anjing. Dahinya mula berpeluh. Namun tidak pada telurnya yang masih mampu menahan gerun. Tiada setitis urine pun yang terpancut keluar. Akal lincahnya pantas teringat pada pesan seorang pendekar lama dalam sebuah kitab ilmu persilatan alam haiwan. Bab 4 baris kedua perenggan ketujuh (baca gaya Zakir Naik).

'Maka bacalah ayat-ayat ini dengan tekun dan bergaya. Nescaya anjing itu akan menggelupor'

Baris ayat seterusnya tertancap tepat pada bayangan di kepala Idlan Khozim. Seperti ada skrin sedang menayangkannya. Dia memejam rapat matanya. Kedua tangannya diangkat tinggi mengepak menjulang ke langit. Turun perlahan-lahan dengan jari telunjuk kiri dan kanan diletak tepat ke bahagian otak gaya jutawan mahsyur Azizan Osman.

Dua ekor anjing menjelirkan lidah seperti mengejek gerak gaya Idlan Khozim. Ia hanya menanti tindakan seterusnya dari manusia yang ligat itu. Tahap keyakinan anjing ini sudah sampai tahap 8. Tahap yang paling konfiden untuk menghabiskan riwayat mangsanya. Mereka menunggu dengan penuh eksyen sambil menggoyangkan ekornya secara serentak.

Idlan Khozim menarik nafas sedalamnya. Berombak dadanya seraya melepaskan satu dengusan kencang berserta dengan ayat pelindung diri dari cengkaman sang anjing.

🎶🎻Semua yang ada ada pada dirimu🎵🎸🔊🎶
🎵🔊Membuat aku ku aku jatuh cinta🙆🗄😥😙
😍💑🤳Come on baby say you love me📯💦☻🙌
🎶🎵👉💰🙌Love me say you love me❤💓💕💖

Tepat pada perkataan 'love' tersebut Idlan Khozim pun membuat simbol hati dengan merapatkan tangannya sambil jemari separuh genggam.

"Ewaah..ewaaah.." Bergelek sakan Idlan Khozim di hadapan anjing tersebut.

Tidak semena-mena kedua ekor anjing itu termuntah. Berketol-ketol darah beku membuak keluar dari mulut mereka.

"Bluuuuerrrrrrrrrrk!!!"

Bagaikan terkena santau, muka kedua anjing itu serta-merta menjadi pucat. Ia lalu tumbang dan tidak berkutik walau sekelumit.

Idlan Khozim tersenyum bangga sambil menimang Garlic Bread Berinti Cheese Berger dengan bahunya. Hajatnya untuk makan berbuka bersama Taruddin ala orang putih akan tercapai.

"Ini Idlan Khozim lah. Hanya anjing yang datang berkumpulan. Singa Aslan kalau dia datang sendirian. Heh!"


Tuesday, May 30, 2017

Babak Hujan

Hari ni aku pulang dari kerja dengan mengharungi hujan yang lebat. Lama jugak aku tersangkut dalam jem. Menengokkan hujan lebat di luar kereta aku terus teringat kepada beberapa babak sedap dalam filem Hollywood yang berlatar belakangkan hujan.

Antaranya babak peperangan epik yang diketuai Aragorn dalam filem Lord of the Rings The Two Towers. Juga aksi Neo bertarung sambil berhujan dalam filem The Matrix Revolutions.

Tengah sedap aku mengelamun tiba-tiba ada sebijik kereta volkswagen rosak di tepi jalan. Aku berhenti secara mengejut namun masih tertib gerakannya. Aku melangkah dengan penuh yakin. Terus memeriksa enjin kereta bernombor plat GA 800. Hujan lebat tidak aku hirau dan aku tekun melakukan kerja yang selayaknya sebagai seorang lelaki yang mengambil berat dan berjiwa bapa bapa. Kini baju kemeja putih aku lencun melekat badan.

Secara tiba-tiba keluar seorang makwe bergaun serba hitam dari kereta tersebut beserta payung yang hitam juga warnanya. Mungkin kesian melihat aku kebasahan lalu dia berdiri di sebelah sambil memayungi aku. Dia menunduk memandang aku. Aku mendongak memandangnya. Tanpa berlengah aku pun terus membuka mulut.

🎤🎼🎵🎙Janam janam janam saath chalna yunhi
Kasam tumhe kasam aake milna yahin🎸🎷🥁🎻
Ek jaan hai bhale do badan ho judaa🎙📣📢🔊🎵🎻
🔊🎛🎺🎤💿Meri hoke humesha hi rehna
Kabhi na kehna alvida⚡☔🌧🚗

"Piiiiiiiin!!!! Piiiiiiin!!!!"

Terkejut aku dari lamunan babak hujan bila ade kereta membunyikan hon dari belakang. Dah jauh jarak aku dengan kereta depan rupanya. Harapnya berangan aku ni petanda elok akan bertemu malam yang lebih mulia daripada seribu bulan.


13 Januari 2017 - 33.

Bangun Hadri! Bangun! Bangun Hadri! Bangun! Bangun Hadri! Bangun!

"Siapa pulak yang berani kacau tidur sedap nyaman aku ni?"

Kata hati aku yang suci lagi murni. Aku juga dapat merasakan wajah tegasku seperti dijilat-jilat manja oleh sesuatu. Secara tiba-tiba aku berasa naik ghairah. Namun apabila aku bangun membuka mata, alangkah terkejutnya aku melihat seekor Singa Aslan sedang duduk bersimpuh betul-betul di sebelah rusuk kiri aku. Sambil melibas-libas ekornya ke kiri dan ke kanan Singa tersebut menguap beberapa harkat.

Dari kedudukan baring yang enak tadi aku bingkas bediri bercekak pinggang melakukan balik kuang sebanyak 10 kali ke belakang supaya koordinatku lebih selamat. Aku mendarat dengan sebelah kaki kanan betol-betol di atas pucuk pokok sirih nan rimbun. Aku lihat Singa Aslan tersebut masih tenang. Dia merenung tajam ke arah aku. Walaupun Aslan digambarkan sebagai makhluk yang bijak dan penuh kasih sayang. Namun aku masih tetap berwaspada dengan sebarang kemungkinan.

"Apa yang engkau mahu wahai makhluk yang misterius dan penuh kekuatan?" Aku memberanikan diri untuk berdialog dengan Aslan.

"Dekatlah sikit. Apahal jauh sangat? Jangan risau. Aku tak makan manusia cerdik." Aslan lebih rileks dalam berkata-kata.

Aku berasa tenang lalu turut ke tanah dari pucuk pokok sirih nan rimbun itu. Selepas berjalan longlai dalam tiga belas langkah, aku sampai betol-betol di sebelah Aslan.

"Rapatlah sikit. Aku nak bisik." Aslan bersuara garau tetapi masih ada manis dan manja dihujungnya.

Sebagai seorang lelaki yang lemah dan mudah termakan pada pujuk rayu, aku menurut sahaja kata Aslan dan merapatkan telinga aku ke mukanya.

"Chelsea POWER!!! Aaaaaaaaaummmmm!!!" Satu ngauman penuh yakin dilepaskan dari mulut Aslan yang besar dan bersusun-susun dengan giginya yang tajam.

Terkejut aku terperanjat. Barulah aku sedar yang aku bermimpi berjumpa dengan jelmaan Singa Aslan Wira London. Biasanya tidur aku cuma dilawati oleh Elizabeth Tan dengan hanya bertemankan ukulelenya sehelai sepinggang. Macam-macam lagu dia perform. Lagu koperat UMNO pun dia pernah nyanyi dalam mimpi aku. Aku jadi terhibur.

"Chelsea POWER!!!" Aku mengulangi kata-kata Aslan didalam mimpi aku tadi dengan diiringi sebuah senyuman panjang lebar semanis pengantin baru.

Mungkin inilah hadiah harijadi aku yang paling unik dalam sejarah apabila dilawati oleh Singa Aslan di dalam mimpi. Selamat Hari Jadi Aku.

Apa dia sedara sedari sekalian??

"Chelsea POWER!!! Aaaaaaaaaummmmm!!!"


Monday, January 9, 2017

Status Pilihan December 2016.

#Risau

Risau jugek aku kalau FIFA suruh Faiz Subri buat sepakan percuma tu sekali lagi.

#Untung

Kita selalu mendengar frasa "untungla jadi orang cantiiiik."

Jarang dan hampir tak pernah orang bercakap "untungla jadi orang kacaaak."

Tadi..aku nak tukar kredit kad baru di sebuah bank. Mengkelam-kabut aku menengok ramai orang beratur. Ditambah pula dengan tak tahu borang ape mahu diisi.

Dengan bermodalkan baju Melayu bercorak hipster dengan sedikit peluh jantan membasahi tubuh, aku melangkah tertib ke kaunter. Berbahasa sopan bertanya itu dan ini kepada makwe bank yang juga aku lihat berkumis sedikit nipis. Tanpa banyak soal dia terus buatkan penukaran kad baru aku.

"Boleh tak saya drop ajek form nak potong kad kredit ni? Dah sejam setengah menunggu ni."

Secara tiba-tiba muncul seorang nyonya sedikit berusia di sebelah aku. Kebetulan urusan aku dah setel. Dengan jalan menunduk ke lantai aku dapat rasakan banyak mata memandang tajam ke arah aku.

Jadi, siapalah kita hendak menidakkan keindahan ciptaan Tuhan ni? Hah?

#Merempat

Dengan UMNO yang memerintah sekarang ni pun huru hara ekonomi negara dibuatnya.

#Arak

Suka betol aku dengan gambor ni. Tapi zaman laaa ni tak minum arak pun perangai dah macam yahudi mabok.

Pergi Plaza Alam Sentral je pun. Kau punya ngantok penat macam bejalan kat Masjid Jamik masa 29 Ramadhon.
#Berlagak

  • Tapayalah berlagak menang dengan City ni. Bukan ade fans depa pun.
  • Ketenangan Fabregas sebijik macam aku. Sabaaaar..nak begaduh dengan team lemah memang tak sedap.
  • Bila aku pikir pikir balik, macam mane ade manusia boleh decide untuk jadi penyokong Liverpool ek?
  • Sudah terang lagi bersuluh. Maknanya ialah - Sudahlah handal bermain bola, menang pula penuh bergaya.



#Salah
Bahaya jugek kalau taip Goodluck jadi Goodlick ni.

#Chawick
Aku harap berita kehandalan Anuar Zain ni tak tenggelamkan kehebatan karangan cerita kisah hidup Luke Chadwick.

#Out
Ini yang ke JDT. Yang keluar ke pasukan lain pun ramai akan menyusul.
Azmin Ali harus bertaubat segera. Setelkan cepat.

#Santa
Alamak. Lupa nak buat lawak gantung stokin.

#Nyanyok
Mahathir yang kau baru kenal ni bukan betol sangat pun. Habis semua penceramah agama dia gam. Ape? Kau tak tahu? Tulaah..sokong Tun pun sebab dapat melepak depan KLCC kan?

#Guru
Aku dulu masa kecik bercita cita nak jadi Tuan Guru Hadi Awang. 

#Tabyyun
Eleeeeh..masa Najib berlanggar keting bersalam cangkuk dengan PM Israel dekat PBB, engkaulah nombor satu paling ke depan menghina Najib. Tak pulak kau tabayyun.

Bukan ke dia tu selalu TH masa sidang parlimen dewan rakyat? Ate? Mane ghupenyer boleh sampai ke Iraaaaaaaan? Heh? 

Nota: Real betol aku baru jek lepas google perkataan tabayyun ni.

#Solat
Takde orang viralkan gambor kau Solat Jumaat keeeeee? 

 

Saturday, December 31, 2016

Imbas 2016.


Sekali lagi kalendar Masihi bertukar ganti. 2016 yang gilang-gemilang akan menutup tirai. Diganti pula dengan tahun 2017 yang entah apa sedang menunggu kita. Amyra Rosli sudah berkahwin. Fasha Sandha sudah menjanda. Najib kekal sebagai PM. Mahathir semakin nyanyok. Jalan berlobang masih di merata Kuala Lumpur dan Selangor. Azwan Ali seperti belum mahu bertaubat sepenuhnya. Chelsea semakin power. Ayda Jebat pula ada buat lagu Pencuri Hati versi dangdut. Nanti kalau kau ada masa lapang pergilah dengar dekat youtube. Video klip dia shooting dekat Melaka Bandaraya Bersejarah. Semuanya merupakan warna-warni pahit masam yang menghiasi dunia laman maya dan juga menjadi bahan borak di jalanan bagi kaki-kaki lepak di kedai kopi.

Tidak semua benda aku sempat join menambah perisa di alam maya. Ada jugak hal yang sekadar menjadi hiburan kepada diri aku sendiri. Ini jalan hidup yang kita pilih. Kita yang mencoraknya. Terpulang kepada masing-masing nak ikut dan buat yang mana satu. Join atau berdiam? Hak kita sendiri.

Berikut aku senaraikan beberapa perihal penting dan sedap sepanjang tahun yang sedap yang aku pilih secara peribadi berdasarkan imbasan semula di status facebook aku. Ini aku punya sendiri tau. Kalau kau nak, kau buatlah sendiri.

1) Hujung Tahun 2015 shingga awal 2016 kita dipaksa untuk menghayati isu YAPEIM yang mengadakan kursus kahwin di Paris dengan nilai kos RM290,000 selama 14 hari dan juga membeli Simulator Golf. YAPEIM dan Golf? Ini gampang wahai sedara sekalian. Sampai mana kes ini menjadi hangat dalam perbualan rakyat jelata? Sampai facebook sahaja ye wahai sedara sedari. Sekian.

2) Dato' Seri Dr. Hajah Vida sememangnya hiburan sarkis buat negara Malaysia. Bermula dengan aksi lincah serupa pengantin lari dari majlis perkahwinan membawa kepada keterlibatannya dengan sukan bola sepak - semuanya membawa geli hati gaya bodo yang  tidak berkesudahan. Kau bayangkan dia cipta jersi bola sepak yang boleh bagi kurus dan memutihkan kulit woih. Power nak mampos. Sembang bergegor nak cat stadium kaler pink dan menukar nama pasukan Kelantan menjadi lebih sarkis apabila kita menyebutnya. Sehinggalah akhirnya Vida pun menarik diri dari menaja pasukan Kelantan pada hujung tahun ini. Sekarang pasukan Kelantan pun dah nak melingkup. Ciaaaan.

3) Aku dibesarkan dengan muzik berirama keroncong dan ghazal. Sopan dan tertibnya alunan muzik ini tiada tandingan. Apabila kini terlihat golongan Ravers dan Hipster aku menjadi geli hati. Mereka adalah fenomena terkini. Kahkahkahkah..Liquid liquid!! Kalau ada event lagi jangan lupa bagitau. Aku nak perform Zapin pulek depan KLCC. Kerja sekolah jangan lupa buat ye adik-adik.

4) Tudung Fareeda setiap tahun memang tidak pernah ketinggalan membuat hal. Geram jugak aku nengok Fizo Omar dengan isteri dia ni, Lagi geram bila mengenangkan punyalah ramai umat berebut berhimpit nak membeli tudung mereka. Orang macam aku ni makwe pun aku tak mahu berebut. Inikan membeli tudung. Sampai ke hari ni aku masih pening memikirkan hal ini.

5) Secara peribadi pula tahun ini aku telah melawan MARA dengan gaya dan kaedah aku sendiri. Sedap menengok makcik-makcik melenting dan selamber melangar code of conduct. Apa-apa pun bagi aku makcik pengawal berbadan besar bertopi senget serta berkumis nipis itu adalah watak paling lagenda. Kahkahkah..malaslah aku nak cerita panjang lebar lagi.

6) Pasukan Antivaksin datang dan pergi bagaikan si embun pagi yang menyinggah di hujung dedaunan. Tahun ini aku lihat tahun mencabar buat bidang perubatan apabila muncul pelbagai penyakit baru dek kerana kebebalan sesetengah individu dan kumpulan yang percaya jus kurma mampu menutup segala hospital di Arab Saudi. Tahun 2016 kita dihidangkan dengan Imam Muda Ammar - kononnya dah dibuang gelaran Imam Muda. Eloklah tu. Esok-esok dah tua takkan nak pakai gelaran yang sama ye tak? Satu lagi individu yang melawan vaksin tapi tak kena gayanya ialah Suhaimi Saad. Dia ni kelakar betol.

7) Dokter Azizan Osman. Ye..Dokter. Walaupun dah terbuka satu persatu status Dokter beliau yang diragui namun figura comel ini masih tegar meneruskan aktiviti beliau. Halal haram habis dilanggar semuanya. Bila ditegur, kita ni dikatakan dengki pada orang Melayu yang berjaya.

8) Jamal Yunos memang memiliki bakat semulajadi. Macam-macam benda dia buat tahun ni. Bertumbuk sampai bedarah hidung, memakai ihram ke pejabat SUK dan menggempur pusat judi. Ada info mengatakan dia mahu jadi Presiden FAS pulak ni. Aku redho jeeeeeek.

9) Peperangan antara orang asli Kelantan dengan kerajaan Serambi Mekah memang real. Lagi real bila penyokong haji lebai semuanya berdiam diri dalam hal ni. Seolah-olah menghalalkan semua hasil bumi ini habis ditarah. Isu sebenar dialih kepada hal peguam berambut kuning yang tidak memakai tudung. Maka tidak hairanlah mereka mula berkawan dengan Najib dalam hal berkaitan Rohingya. Pensyaaaaaaan.

10) Kalau di Malaysia engkaulah orang pertama yang akan memerangi Syiah. Melabel orang lain kafir dan sesat yang tidak sefahaman sudah menjadi makanan ruji. Malangnya apabila keluar negara bersemeja kerusi dengan geng Syiah. Tepuk dahi. Tak payahlah aku sebutkan siapa namanya. Semua pun sedia maklum.

Sebagai penutup, macam biaselah...Lagi sekali aku nak bagitahu. Ayda Jebat ada buat lagu Pencuri Hati versi dangdut. Nanti kalau kau ada masa lapang pergilah dengar dekat youtube. Video klip dia shooting dekat Melaka Bandaraya Bersejarah.

Sunday, December 4, 2016

Status Pilihan November 2016

Jamal Merah ni kita angkat dia jadi Perdana Menteri pun sedap jugak. Atau bawak pergi Palestin lawan Zionis.

Tiuplah wisel tu pengadil. Ciaaan everton.

11 yang berkecuali ni entah siapalah yang pilih agaknya.

Sabtu Ahad aku bekerja semata mata nak bagi diorang ni semua makan duit cukai aku. Haaaaai Melayu..

Yang melawan kita humban.

Ya ampuuun..Timbalan Menteri tua rabun jaga Pertanian dan Asas Tani negara. Entah kenapalah bodo sangat orang Pasir Salak ni. Inilah jenis Menteri 'kalau sayur mahal dan tercemar, pegi tanam sendiri dekat rumah'.

Dalam seminggu International Break ni, aku berpendapat Coutinho, Gabi Jesus dan Neymar adalah barisan serangan paling mantap. Manakala Irfan Fazail dan Baddrol Bakhtiar adalah gandingan tengah paling mengelirukan pihak lawan dan kawan.

Sejak Mekdi jual cakoi ni, aku makin tak sabor tunggu diorang jual pulak Pisang Tanduk goreng cicah sambal kicap.



Aku tersenyum nipis pagi ni mengenangkan perkara baik yang aku buat semalam. Mujur wife aku tak rakam.

Minggu lepas aku beli nasik lemak kerang. Brader yang jual tu cakap.

"Kerang ni saya kopek sendiri bang."

Aku hanya membesorkan biji mata secara sederhana.


Hari ni aku beli lagi nasik lemak kerang. Brader yang jual nasik lemak tu cakap lagi.

"Kerang ni saya kopek sendiri bang."

Aku tenung mata dia dalam dalam. Dari mata turun ke jari. Aku menjadi geram.

"Bungkuskan saya 3!"

Siapa kata nasik lemak anak dara ajek yang ade mandrem? Hah?



























































































































































Monday, October 31, 2016

Status Pilihan Oktober 2016.


#Halloween
Tengah sedap aku melayan Walking Dead Season 7 Episode 2, Hasya tiba tiba berlari termuncul depan pintu bilik.

"Ayah! Hari ni Halloween."

Berair mata aku mendengornya. Real betol dakyah barat ni.





Piala Malaysia 2016.



Chelsea 4 - Manchester 0
30 saat dah gol ni terpaksalah aku berlagak dekat fesbuk.
Tiuplah wisel penamat tu wahai pengadil. Ciaaaaaan kat depa..
Ciaaaaan. 
Alahaaaaai mudahnya.

#Belanjawan2017
Pencarian aku pasal Belanjawan 2017 pada pagi yang syahdu ini hampir hampir menerobos ke laman sesawang porno Latin.

Ade baiknya aku tidor sahaja dulu.
Selamat Pagi Jumaat. Ape kabar warga kota?
Dengor cerita ade kesesakan lalu lintas di sekitar Jalan Pudu dek kerana beberapa ekor unicorn sedang berbincang dengan Pikachu di tengah jalan tentang Belanjawan 2017. Bomba yang nak ke tempat kejadian pun masih sangkut dalam jem. Dem.

Begitulah pawernyer tim Pahang. Kekal di Liga Super 2017. Kedah pun satu bodo. Macam ni nak lawan Selengor?
 
Dan hutang negara mencecah RM 645,106,788,119.


#Hutan
Yang beri kebenaran membalak pakai kopiah.
Yang peguam rambut kuning tak pakai tudung.
Kau pilihlah yang mana satu ikut suka kau.


Kita ni kalau beribadat mesti mau tunjuk dekat media sosial. Ye tak?


Memang tengah in ke trend letak kereta dalam peti ais ni?
Apeeelah yang ditakut pada hujan jika ia menyegarkan dan tempiasnya membantu ekonomi orang Melayu.

Dokter Pesbuk Hadri.

Halal, Haram dan Intergriti.
👉🤑

Tamat. Case close. Kita boleh sambung makan nasik macam biase.

Kau yang sayang Azizan Osman ni pun boleh kembali bersorak pergi seminar dia dan teruskan tolong Melayu. Ameklah dan gunalah title doktor tu demi melahirkan ramai lagi usahawan berjaya.
Suka?
Dulu siap ade kes sekolah tak berdinding. Masalah air bersih yang tak pernah setel walau dah berpuluh tahun merdeka. Ade juga anak muda yang terpaksa berlawan dengan babi hutan untuk sampai ke sekolah.
Sedangkan ada cilake sedap sedap makan duit rakyat. Kalau bukan duit rakyat, duit gaji engkau menabung ke lahanat?
Sekarang kami mahu nama Si Pemakan Duit Haram tu. Bagi Frank Castle setelkan hal ni.


Bodo punya orang kaya. Nak kaya sorang sorang. Apehal ko tak tolong Melayu lain jadi kaya jugak?
Kompem dosa kau diampunkan.
👉🤑

#OKSCallUp

Semalam OKS sudah panggil Khairul Helmi. Hari ni OKS panggil Shahrom Kalam.

Bulan Julai aku dah sebut nama depa dua orang ni. Tapi OKS rileeeeks panggil player yang tak cukup minit main bola. Dah masuk bulan Oktober, dah kena reject call-up baru sibuk nak panggil dua orang besi Kedah dengan Selangor ni.